Bagaimana Cara Mengajarkan Akhlak pada Anak dengan Benar

bagaimana cara mengajarkan akhlak pada anak dengan benar

Daftar Isi

Beberapa orang percaya bahwa akhlak hanyalah bagian dari sifat manusia dan kita semua dilahirkan dengan hal tersebut, sementara yang lain berpendapat bahwa akhlak didasarkan pada pengaruh eksternal seperti agama, budaya, dan lingkungan kita sebagai anak-anak. Apa pun aliran pemikiran yang Anda anut, jika Anda memiliki anak, Anda pasti ingin mengajari mereka cara berperilaku dalam masyarakat dan membuat pilihan yang tepat dalam kehidupan sehari-hari. Untuk melakukannya secara efektif, berikut Kak Muffin berikan beberapa tips tentang cara mengajarkan akhlak kepada anak-anak kita dengan benar.

 

  • Pentingnya mengajarkan akhlak

Penting bagi orang tua untuk mengajari anak-anak mereka perbedaan antara benar dan salah. Ini dilakukan dengan mengajari mereka tentang konsekuensi dari tindakan mereka, serta menjelaskan apa yang benar dan salah. Tidaklah cukup hanya memberi tahu mereka bahwa ada sesuatu yang buruk atau baik, seorang anak perlu tahu mengapa itu buruk atau baik. Jika mereka tidak mengerti mengapa sesuatu itu buruk, mereka akan terus melakukannya karena mereka tidak tahu apa-apa.

Orang tua juga harus berhati-hati untuk tidak bereaksi berlebihan saat mendisiplinkan anak-anak mereka dan menjaga segala sesuatunya dalam suatu perspektif. Mereka perlu bertanggung jawab atas kesalahan mereka sendiri, tetapi juga ingat bahwa anak-anak hanyalah anak-anak – membuat kesalahan adalah cara mereka belajar.

Ketika seorang anak tidak mendengarkan, penting bagi orang tua untuk tidak memarahinya secara berlebihan, atau bahakn jangan sama sekali untuk memarahinya. Alih-alih meluapkan amarah kepada anak, cobalah dengan tenang menjelaskan mengapa mereka harus melakukan apa yang Anda minta. Jika seorang anak kesulitan memahami apa yang Anda katakan kepada mereka, beri tahu mereka bahwa Anda akan menjelaskan lebih banyak setelah mereka berhenti berperilaku buruk. Beri tahu mereka secara khusus bagaimana mereka dapat menghindari hukuman dengan berperilaku atau apa yang dapat mereka harapkan jika mereka tidak berperilaku.

 

  • Apa saja moral dasar manusia?

Beberapa moral dasar manusia adalah kejujuran, perbuatan baik, kemurahan hati, dan kebaikan. Apa yang benar dan salah adalah keputusan pribadi yang hanya dapat dibuat oleh individu tersebut. Namun, penting untuk diingat bahwa ada konsekuensi untuk setiap pilihan yang kita buat. Ketika Anda memberikan contoh yang baik untuk anak-anak Anda dan menunjukkan kepada mereka bagaimana bertindak dengan rasa hormat dan tanggung jawab, akan menjadi lebih jelas saat mereka tumbuh menjadi seseorang seperti apa yang mereka inginkan.

 

Menunjukkan kepada anak Anda contoh perilaku baik dan buruk adalah salah satu cara untuk membantu mereka memahami tindakan apa yang dapat diterima. Menjadi panutan untuk memiliki perilaku yang jujur, beramal baik, kemurahan hati, dan juga kebaikan, penting untuk membesarkan anak-anak yang menghargai sifat-sifat penting ini. Jika Anda memberi tahu mereka bahwa tidak apa-apa untuk berbohong pada saat yang tepat, mereka akan mempercayai Anda. Anda juga harus berbicara secara terbuka dengan anak-anak Anda tentang benar versus salah sejak usia dini sehingga mereka dapat memperoleh pemahaman yang kuat tentang moralitas di masa remajanya. Nilai-nilai moral hampir sama dengan semua budaya yang ada di seluruh dunia, tetapi ada juga ruang untuk interpretasi. Terserah Anda sebagai orang tua atau wali untuk membimbing dan mendidik anak Anda tentang bagaimana mereka harus bertindak terhadap orang lain dan secara umum setelah mereka dewasa.

 

  • Kapan sebaiknya Anda mulai mengajarkan akhlak pada anak Anda?

Waktu terbaik untuk mulai mengajari anak Anda perbedaan antara benar dan salah adalah ketika mereka masih kecil. Semakin muda seorang anak, semakin besar kemungkinan mereka dapat memahami apa yang Anda ajarkan karena otak mereka belum berkembang. Seiring bertambahnya usia, semakin sulit bagi mereka untuk belajar, jadi penting bagi Anda untuk mulai mengajari mereka sesegera mungkin. Penting bagi orang tua untuk berbicara jujur ​​dengan anak-anak mereka tentang apa yang benar dan apa yang salah. Jika orang tua tidak melakukan percakapan ini dengan anaknya, kemungkinan besar anak tersebut akan belajar tentang akhlak dari teman-temannya atau dari menonton TV. Hal ini dapat menimbulkan kebingungan dan frustrasi pada kedua belah pihak jika orang tua tidak mengetahui bahwa anak mereka telah mempelajari hal-hal ini di tempat lain.

Saat Anda mengajari anak Anda tentang akhlak, penting bagi mereka untuk memahami bahwa mereka dapat membuat pilihan sendiri selama mereka melakukan hal yang benar. Penting juga untuk mengomunikasikan bagaimana Anda mengharapkan mereka berperilaku. Anak-anak membutuhkan bimbingan dalam membuat keputusan, dan dengan memberi tahu mereka apa yang dapat diterima dan apa yang tidak, akan membantu mereka membuat keputusan dengan mudah ketika mereka berada dalam situasi itu sendiri. Berkomunikasi dengan anak-anak Anda sehingga mereka tahu apa yang diharapkan dari mereka akan membantu menjaga ketertiban dalam rumah tangga Anda dan memungkinkan setiap orang menjalani kehidupan yang lebih bahagia.

 

  • Bagaimana Anda secara efektif mengajarkan moral anak Anda?

Cara paling efektif untuk mengajarkan moral anak Anda adalah dengan memberi contoh. Anak-anak sangat jeli dan akan memperhatikan apa yang Anda lakukan, bukan hanya apa yang Anda katakan. Penting untuk memiliki standar tinggi untuk diri sendiri dan menjadi orang yang dapat mereka hormati.

Saat yang tepat bagi orang tua untuk membicarakan moral dengan anak-anak mereka adalah sebelum tidur, ketika sang anak sudah tidak memiliki kegiatan lain. Ritual sebelum tidur bisa menjadi kesempatan yang sempurna bagi orang tua untuk duduk bersama anak-anak mereka dan berbicara tentang acara hari itu, menjawab pertanyaan apa pun yang mereka miliki, dan mengemukakan pelajaran apa pun yang perlu dipelajari atau didiskusikan.

 

Orang tua harus tegas dan jelas, menunjukkan kepada anak-anak mereka bahwa ada konsekuensi atas tindakan mereka. Ketika anak-anak kita masih kecil, mungkin ada mainan yang diambil dari mereka atau di waktu istirahat, di sudut ruangan jika mereka tidak melakukan apa yang diperintahkan. Seiring bertambahnya usia anak-anak kita, kita dapat duduk bersama mereka dan mendiskusikan bagaimana mereka harus menangani situasi seperti itu. Hanya karena mereka mengerti apa yang diharapkan dari mereka tidak berarti mereka akan selalu melakukan apa yang benar; terserah kita sebagai orang tua untuk membimbing anak-anak kita saat dibutuhkan dan terus memperkuat pelajaran itu sampai menjadi kebiasaan bagi mereka.

Jadi, sudahkah kita sebagai orangtua benar-benar berada pada posisi yang tepat saat kita mengajari sang anak untuk memiliki akhlak yang baik? Jika belum, apa yang sudah Kak Muffin terangkan di atas dapat menjadi sharing yang tentunya dapat kita diskusikan lebih lanjut di dalam kolom komentar.

error: Isi artikel ini dilindungi !!